Visitor IP Address Country

Saturday, August 1, 2009

Ramli sarip-- kamelia



Ramli Sarip - Kamelia






Kamelia

Gugusan hari-hari
Indah bersamamu
Kamelia...

Bangkitkan kembali
Rinduku mengajakmu
Ke sana

Inginku berlari
Mengejar seribu bayangmu
Kamelia...

Tak peduli kan ku terjang
Biar pun harus kutembus
Padang ilalang


Tiba-tiba langkahku terhenti
Sejuta wajah telah menahanku
Inginku mati mereka berkata
Tak perlu kau berlalri
Mengejar impian tak pasti
Hari ini juga mimpi
Maka biarkan ia datang
Di hatimu..

Ramli Sarip - Syair Laila Majnun




Syair Laila Majnun

Terkulai di puncak rindu
Tenggelam dalam sendu
Kasih mu tak siapa
Bisa tanggalkan

Biar luka parah
Biar jiwa lara
Kasih mu yang sebati
Sukar ku pisah

Siapa bisa rasakan
Gelora cinta si Laila
Siapa gerangan
Kalaulah bukan Majnun

Mesti ada saksi
Mesti tegak bukti
Sebuah pengorbanan
Sebagai ganti

Lafazkan cinta mu satu
Azamkan cinta mu satu
Nazarkan cinta mu satu

Kibarkan cinta mu satu
Laungkan cinta mu satu
Juangkan cinta mu satu




aku menulis bukan kerna nama

jikalau berkasih

kau yang satu

Bahasa teridah

Friday, July 31, 2009

ramli sarip--Bahasa Terindah




Bahasa Terindah


Yang diucap dalam bahasa terindah.
jawapan yang bertanya didengar nabi.
antara kagum dan khusuk setiap ayatnya.


lereng gunung menjadi amat sunyi.
suara saja tegas bergema.
disampai arah berkias maksud serentak,
tapi jelas intinya.


tidak sedetikpun Allah menghindar.
atau mencemuh nabi disisi segala didoa.
dipenuhi segala yang dipinta tulus dan,
penuh baraqah.


yatim ia tak berlindung,
tidakkah tersedia juga bumbung baginya.
awal begitu bergantung,
kini tidakkah merdeka,
bebas hidupnya.


tidak sedetikpun Allah menghindar.
atau mencemuh nabi disisi segala didoa.
dipenuhi segala yang dipinta tulus dan,
penuh baraqah.





Keluar pagi balik petang
Adakala sampai malam
Cari rezeki bawa pulang
Buat orang yang tersayang
Ooo bersabarlah


Wajahmu dimana mana
Senyum kasih mesra kasih
Cinta murni kan bersemi
Bersama ketulusan budi bersemilah


Lama kucarik rahsia kaseh
Rindu kaseh untuk berkaseh
Senang senang duduk di serambi
Senandung lagu puisi
Zikir zaman nyanyian zaman


Andai kasturi hilang harum
Mawar tak berkuntum
Cinta tak bersambung
Biar emas setinggi gunung
Kan ku peluk rimbun ampun
Rahmat yang Maha Agung


aku menulis bukan kerna nama

jikalau berkasih

kau yang satu

Thursday, July 30, 2009

ramli sarip












Kau Yang Satu


Kaulah Yang Maha Esa
Kaulah Yang Maha Pengasih
Kaulah Yang Maha Penyayang
Tiada hidup tanpaMu

Kaulah Yang Maha Agung
Kaulah Yang Maha Mengetahui
Tuhan dunia akhirat
Tiada aku tanpaMu

Bilaku rasa pilu
Bilaku rasa resah
Bilaku kekosongan
Kau tempatku mengadu
OH Tuhan yang satu
Engkaulah Tuhan yang satu

Segala puji-pujianku
Tujukan padaMU..padaMU
Dan hidup dan matiku hanyalah
UntukMu..untukMu...untukMU

Monday, July 27, 2009

RaMli SaRiP---Papa Rock





Ramli Sarip - Jikalau Berkasih



Jikalau merindu pada purnama
Kenalah tunggu pada waktunya
Tapi andainya kau rindu padaku
Ketuklah pintu hatiku sedang menunggu

Jikalau merayu pada sang bunga
Jangan terus menghidu harum baunya
Manalah tahu ada racun berbisa
Nanti kau susah pula mencari ubatnya

*
Cinta memanglah indah
Asalkan kau berjaga

Jangan asyik melihat awan yang tinggi
Duri di bawah tidak kau peduli
Jangan terlalu memuji sibuah hati
Kalau ia lari kau yang mabuk sendiri

Jikalau menyemai benih biar berbaja
Bila masa menuai pasti kau gembira
Jiakalau engkau mencari kekasih
Oh carilah yang berhati mulia

Cinta memanglah indah
Asalkan kau berjaga

Oh ketuklah pintu hatiku sedang menunggu
Ketuklah pintu hatiku sedang menunggu




Sunday, July 26, 2009

Papa rock Ramli Sarip





- aku menulis Bukan Kerna Nama


aaassvvsssssssas


BUKAN KERANA NAMA
Jangan Kau Pandang Bibir Yang Manis
Kerana Dia Bisa Menghancurkan
Jangan Kau Pandang Wajah Yang Indah
Kerana Dia Bisa Meracun Mu

Dengarlah hai teman
Dengarkan bersama
Aku menulis bukan kerna nama
Kerna sifat kasih
Pada sesama insan
Dan menyatakan kasih sayangmu
Kita sama semuanya sama
Apa yang ada hanyalah kehidupan

Jangan kau dengar puisi dusta
Kerana dia bisa merosakkan jiwamu
Dengarkanlah puisi di pusaka
Yang telah turun temurun hari ini

Jangan kau alas hatimu itu
Dengan secebis warna kehitaman
Dialah seperti anai-anai
Lambat laun hancurlah dirimu
/>

/>free counters http://kotaklirik.blogsome.com/category/melly-goeslaw/